Thursday, June 05, 2014

I love MR.Arrogant part 3

oleh: alisha kirana.


Zaara melabuhkan punggungnya di dalam pantri,sengaja  mencari ruang
yang sunyi supaya dia dapat berbicara dengan lebih aman dengan ibunya di telefon.
Nombor telefon ibunya segera di dail pada telefon bimbit fiz yang di pinjamkan padanya.
Mujur fiz ada dua telefon bimbit,dapat jugak dia gunakan telefon simpanan Fiz itu.

"assalamualaikum ibu!zaara ni,zaara nak bagitahu,telefon zaara hilanglah bu.
nanti apa-apa hal ibu telefon nombor baru zaara ni eh."

"walaikumsalam.Macam mana boleh hilang zaara? Cuailah anak ibu seorang ni.."

"tak tahulah bu,tiba-tiba dah tak ada,"zaara enggan menceritakan hal yang sebenar.

"kena ragut ke kena curi?kamu tak apa-apa?"

"zaara ok,hilanglah ibu,bukan kena ragut.zaara pun tak tahu nak jelaskan macam mana."

"tak apalah macam tu.Lain kali hati-hati sikit,jaga barang-barang kamu baik-baik.
Jangan letak merata."

"ye baik ibu,zaara janji akan berhati-hati lepas ni."

usai berbicara seketika dengan ibunya,pantas zaara menekan punat hijau pada telefon
nokia 1100 itu.nasib baik fiz memberinya pinjam telefon itu.kalau tak, memang betul-betullah
zaara jadi katak bawah tempurung.

"zaara,cantik telefon baru awak," Faisal yang baru masuk ke dalam pantri
tiba-tiba menegur.

"er,aah cantikkan."zaara berbicara sambil menahan malu.

"awak ada masalah kah zaara?Muka awak macam ada masalah je,
kalau ada,ceritalah,boleh jugak saya tolong."

"Eh tak ada apa-apalah faizal,"zaara jadi kekok berduaan dengan faizal saat itu.

"kalau ada jangan segan-segan beritahu saya tau,saya tak sukalah tengok wajah
 monyok awak,kalau awak senyum barulah cantik."

kata-kata faizal membuatkan bulu roma zaara meremang,geli pulak dia mendengar pujian sebegitu.

satu pejabat tahu faizal sukakan zaara,tapi sengaja zaara buat-buat tak tahu,
takut pun ada mana taknya,orang macam faizal tu,memang romantik habis.
siap bagi bunga,bagi kad ucapan,bagi coklat,zaara pulak memang alergik dengam mamat-mamat romantik,
geli-gelaman rasanya.

pernah sekali,masa hari jadi zaara,dibaginya kadas ebesar-besar alam kat zaara,
jadi malu zaara di buatnya masatu,satu pejabat nampak kad tu,nak sorok pun tak boleh
sebab besar ya amat.lepas tu di baginya bantal bentuk hati.adus,,xboleh tahan zaara
dibuatnya,jiwang betul.

zaara cuma tersenyum tawar pada faisal lalu bangun dari duduknya.

"saya keluar dulu eh." ucap zaara sambil cepat-cepat keluar dari pantri.
tak mahu berlama di situ dengan kehadiran faisal yang pastinya menyemakkan
lagi jiwa zaara.

saat duduk di mejanya,zaara merenung kembali kad nama bertulis nama zafrael irham itu.
tiba-tiba sahaj wajah jejaka itu kembali terbayang dalam mindanya,biarpun jejaka itu
berlagak gila dan garang padanya,namun hati zaara tetap berbunga.pelik sungguh perasaan
yang sedang bergolak dalam jiwanya.
hatinya terasa ingin sekali bertemu dengan jejaka itu.
"hah,mengelamun!"fiz menyergah sahabat baiknya itu yang termenung jauh.

"mana ada".zaara cepat-cepat menyangkal.

"ini risaukan hal tadilah tu eh?relaks la zaara pasti ada penyelesaian punya.

"takdelah fiz. bukan pasal tu."

"habis..?"

"aku tak fikir apa-apapun".zaara cuba berdalih.

"takkan lah kau fikirkan mamat yang kau langgar tadi tu"teka fiz.

"ish merepekla kau ni,takkan lah aku nak fikir pasal mamat berlagak tu.
menyampah aku.'

"eleh,menyampah ke suka ni?baik kau terus-terang.

"mana ada tak kuasa aku,nak suka lelaki garang plus berlagak macam dia tu."

"manala tahu,anak orang kaya,ada BMW.
mesti orang nya boleh tahan hensemkan."fiz tersenyum sengih.

"ish kau fikir semua anak orang kaya hensem-hensem macam dalam novel ke?

"aku tak cakap pun,cuma aku teka je."

"bolehla."matanya cuba terbayang wajah zafriel.

"boleh tahanlah sesuai dengan petrangainya tu.MR.ARROGANT!."zaara tersengih sendiri.

"hah,angau".zaara tersentak bila fiz menjerit kecil.

"ish,mana ada pandai-pandaila kau ni.ish,pi sambung buat kerja."

zaara malas nak melayan fiz lagi.baik dia siapkan kerja yang masih tertangguh.



------------------------------------------------------

Zaara mengira duit gaji yang baru di keluarkan tadi.sambil menggaru kepala
yang di baluti tudung.serabut dengan masalah yang belum diselesaikan.


"dah hampir sebulan,tapi tak mampu lagi nak kumpul lima ribu.kalau aku guna
habis duit gaji aku ni,mana nak bayar kereta lagi,rumah sewa lagi,nak makan lagi.
aduh sakit kepala aku."zaara mengomel sendiri.

"Beb,camane?"Fiz sedari tadi memerhati zaara di pantri cepat-cepat menyoal.

"baru ada seribu setengah,itupun lepas tolak duit keperluan aku,kalau tak camane aku nak hidup bulan ni."

"pinjam akulah,kau guna semua duit gaji kau tu,duit makan pakai kau biar aku tanggung."

zaara terpana terharu dengan sikap sahabatnya yang selalu mengambil berat tentangnya.

"Tapi kalau aku guna duit gaji penuh aku pun baru ada dua ribu lima ratus,selebihnya nak kaut mana?",

"mintalah kat mak ayah kau tak boleh kah?"

"ish,kau ni.patutnya aku yang tolong dorang.bukan menyusahkan dorang balik".

"tapikan terpaksa,nak buat macamana lagi?".

"tak apa nanti aku minta tangguh kat mamat berlagak tu?"zaara membulatkan tekad.

"kalau dia tak bagi?"

"alamat matilah aku dengan telefon aku sekali".



---------------------------------------------------------