Monday, December 22, 2014

Rindu bertandang lagi


Wahai Abah,
Kerinduanku padamu bertandang lagi..
Tampa ku sadari.
Semenjak permergianmu..
aku merasa kehilangan..
kehilangan sesuatu yang sangat bernilai harganya..

Abah..
Doaku tak pernah pudar buatmu..
Rinduku tak pernah hilang padamu..
tatkala diri ini bersendirian..
Terimbas memori indah bersamamu..


Abah,
Saat aku menjadi menantumu dan mula mengenalimu,
sedikit demi sedikit aku tahu tentang sikapmu,
dikau seorang suka membuat jenaka dan selalu membuat pantun dua kerat,
membuat semua orang yang berada di sekelilingmu rasa
terhibur dengan caramu.
Walaupun dalam keadaan sakit,
kau masih kuat membuatkan orang di sekelilingmu tersenyum.

Abah,
Sungguh aku tak menyangka..
Begitu banyak yang kau pendamkan didalam hatimu.
Sedih ku melihat keadaan mu semasa sihat,
Makan minummu tak menentu..
sebab tu kau selalu berlalu dan keluar dengan kawan-kawanmu.
menghiburkan hatimu..

Abah,
Saat-saat terakhirmu
aku sempat menatap wajahmu..
Namun aku seakan tak percaya yang dikau akan pergi meniggalkan kami.
kesedihan dan kerinduanku takkan pernah berakhir,
sehingga nyawaku terpisah dari jasad
Kau sentiasa kekal dalam ingatanku.

Abah,
Ampunkan dosaku
selama menjadi menantumu.
maafkan jika aku ada pernah terkasar bahasa,
tertengking padamu,halalkan makan minumku abah.

Abah,
semoga diaku tenang disana.
disisi rabbul alamin.
ketahuilah aku amat merinduimu..
Rindu yang tak pernah ada untuk orang lain.
Hanya padamu..


Sang perindu
Hana